Search This Blog

Loading...
Your Ad Here

terkini

03 September 2008

CERPEN ...SEDIH TANAH PUSAKA...2

Cuaca pada pada pagi itu amat baik sekali. Angin sepoi sepoi bahasa terasa nyaman, daun daun pokok getah melambai lambai sesekali. Mak Munah melabuhkan punggungnya diatas kerusi diberanda rumahnya. Sekarang ini Mak Munah berasa puas dengan kejayaan anak anaknya, masing masing telah bekerja, ada yang berjawatan tinggi dan sudahpun mempunyai keluarga sendiri.

Kalau 20 tahun yang lalu, hidup Mak Munah sekeluarga amatlah miskin dan susah. Sudahlah diceraikan suaminya, ada rumah dan tempat tinggal pula, tiba tiba saja dihalau keluar oleh abang ipar dan kakak kandungnya sendiri. " Kau dan anak anak kau boleh keluar dari tanah ini," bentak Abang Longnya dengar kasar. " Tapi Abang Long, mana saya nak tinggal? Anak anak saya semuanya masih bersekolah lagi, dan Abang Long pun tahu yang saya ini sebatang kara tiada saudara mara yang lain, hanya pada Abang Long dan Kak Longlah tempat saya mengadu," rayu Mak Munah dengan linangan air mata. "Aku tak peduli, tanah yang kau duduk tu aku nak bagi bagikan pada anak anakku sebelum aku mati. Lagipun selama kau duduk ditanah ini satu sen duit pun kau tak campak pada aku laki bini."

Tersentak Mak Munah mendengarkan kata kata yang keluar dari mulut abang iparnya itu. Setahu Mak Munah tanah itu adalah tanah pusaka arwah bapanya. "Kak Long tolonglah saya, saya rayu pada Kak Long, saya rela sujud pada Kak Long, saya rela cium kaki KakLong, tapi tolonglah jangan halau saya anak beranak keluar dari sini,'' semakin kuat tangisan Mak Munah.
"Aku tak boleh buat apa apa Munah, tanah arwah abah tu, aku dah jualkan pada Abang Long kau. Jadi sekarang ini semua kuasa ditangannya."jelas Kak Long tanpa rasa belas kasihan lagi. "Sampai hati Kak Long buat saya anak beranak macam ini. Tergamak Kak Long. Dulu Kak Long janji saya boleh duduk sini sampai mati." rayu Mak Munah sambil menangis. Tanpa putus asa Mak Munah terus merayu kepada Abang Longnya,"Tak boleh ke Abang Long tunggu sampai salah seorang anak saya bekerja dulu, barulah saya keluar." "Tak boleh! Lagi lama kau duduk sini lagi sakit mata dan hati aku pada kau anak beranak. Sudahlah Munah, janganlah nak buang masa aku lagi. Sekarang juga kau boleh keluar. Keluar.......! Keluar.......! Keluar.......!" halau abang long seraya ditendangnya kepala Mak Munah yang bersujud dikakinya. Serentak dengan itu juga terdengar suara anak abang long yang nombor 3 marahkan Mak Munah. "Ei..... tak reti bahasa langsung orang tua ni." "Mak Munah, Encik tu memang dah bencikan sangat Mak Munah anak beranak. Usahkan tengok muka tengok kelibat Mak Munah pun dia dah menyampah". "Jadi nak tunggu apa lagi berambuslah sekarang". bentaknya dengan sombong.

Melihat keadaan ibunya yang meraung, Milah anak Mak Munah yang sulung, yang baru pulang dari sekolah terus memeluk ibunya dan turut menangis hiba. "Hey Mak Long, Pak Long, kalau dah benci sangat pada kami janganlah sampai menghina mak Milah sampai begitu sekali." marah Milah pada Pak Long dan Mak Longnya. "Kurang ajar punya budak, dah lah miskin tak ada bahasa pulak tu," hampir saja abang long menampar muka Milah. "Apa selama ini Pak Long ingat yang Pak Long anak beranak dah berbudi bahasa dengan kamilah. Sudahlah Pak Long jangan nak bermuka muka. Kalau sekarang Pak Long kedekut dengan tanah Pak Long yang sekangkang kera tu, Milah doa pada Allah Taala esok bila Pak Long, Mak Long nak mati susah, nanti mati dihimpit tanah." pekik Milah lagi. Dia sudah tidak peduli lagi apa orang nak cakap, dia kurang ajar ke atau apa ke yang penting sekarang dia puas dapat meluahkan isi hatinya. "Sudah Milah! sudah..........sudah.......... ," Mak Munah menjerit.

"Mari mak kita balik, kemaskan barang barang kita, cepat cepat kita keluar dari tanah sial ini," celupar sekali kata kata yang keluar dari mulut Milah akibat terlalu marah dan geram dengan sikap Pak Long dan Mak Longnya.

Jiran jiran sekeliling yang menyaksikan peristiwa itu turut sama menangis dan simpati dengan nasib Mak Munah. Kesian Mak Munah mana dia nak tinggal sekarang ini?

No comments:

Popular Posts