Search This Blog

Loading...
Your Ad Here

terkini

05 September 2008

Cerpen : Sup Tulang

Kelihatan sebuah rumah yang usang, berdindingkan buluh dan bertanggakan batang kelapa. Di serambi rumah itu terdapat beberapa orang anak kecil yang nampaknya lesu dan letih.

Atan menghampiri rumah itu sambil memberi salam, lalu keluar seorang budak perempuan yang berumur dalam lingkungan 11 tahun. Atan bertanya, "Mana emak?" Lalu budak itu menjawab dengan suara perlahan, "Mak pergi menoreh dan bapak pergi kerja". "Habis adik yang kecik ini siapa jaga?" tanya Atan kebingungan. Disitu terdapat seorang bayi dalam lingkungan umur 5 bulan yang terbaring diatas lantai beralaskan kain batik yang sudah lusuh. "Adik ni saya yang jaga" jawab budak perempuan itu. "Bapak mana?" "Bapak pergi kerja tangkap ikan, petang nanti baru balik".

Tina adalah anak yang ketiga dari delapan orang adek beradek. Abang2nya juga tiada dirumah kerana pergi menolong ibunya menoreh getah bagi menyara kehidupan keluarga mereka yang serba kekurangan itu.

Atan termenong sejenak lalu bertanya, "Adik puasa hari ni?". Sambil mengesat peluh didahi dan tersenyum lemah, Tina berkata, "Sama aje pakcik, puasa ke tidak sebab saya adek beradek cuma makan satu kali sehari".

Mendengar kata-kata itu Atan menjadi terharu. Timbul perasaan kasihan pada Tina yang masih kecil yang tidak berkesekolah itu. "Saya suka bulan puasa pakcik, sebab dapat rasa kuih yang orang kasi". Atan cuba mengukirkan senyuman secara paksa bila mendengar kata2 Tina.

Semasa Atan meninggalkan rumah itu, kebetulan disimpang jalan ada orang menjual daging lembu tempatan. Atan membeli satu kilo tulang lembu, rempah sup dan 10 kg beras untuk di sedekahkan kepada keluarga Tina.

Sebak hati Atan bila melihat Tina adek beradek melompat-lompat kesukaan bila Atan menyerahkan barang2 itu pada mereka. Dari keterangan yang Atan dapat dari Tina, jelaslah mereka tidak memakan daging sejak dari raya korban tahun lepas.

Seminggu kemudian Atan datang lagi kerumah Tina. Adek beradek Tina menyambut kedatangan Atan dengan berlonjak gembira dan mengelilinginya di depan pintu. Pada hari itu Atan dapat berjumpa dengan ibu Tina, Makcik Som. Makcik Som menyambut kedatangan Atan dengan gembira dan beberapa kali mengucapkan terima kasih kepadanya. Makcik Som menceritakan tentang kesusahan keluarganya kepada Atan sambil mengesat airmata yang tak berhenti-henti membasahi pipinya.

"Dah makan?" tanya Atan kepada anak kecil Makcik Som yang berumur kira2 4 tahun.
"Dah, makan sup tulang, sedap".

Pilu hati Atan bila Makcik Som memberitahunya bahawa sudah seminggu mereka memakan sup tulang yang Atan berikan pada mereka tempoh hari. "Seminggu makan sup tulang?" bisik Atan pada dirinya sendiri.

Menurut Makcik Som, daging yang direbus itu diberi makan anak2nya. Kemudian tulang2 daging itu semuanya dikutip dan direbus semula untuk malam keesokannya. Begitulah yang dilakukan oleh Makcik Som setiap hari. Katanya, "Tak boleh makan isi, boleh makan air rebusan tulang itu sudah memadai buat Cik Som sekeluarga."

Atan hanya menundukkan kepalanya tidak dapat berkata apa-apa kerana menahan sebak didada.

No comments:

Popular Posts