Search This Blog

Loading...
Your Ad Here

terkini

19 November 2008

Cerpen : Cinta Taufan

AKU adalah pengawas sekolah yang disegani dan dihormati namun aku juga bukan seorang yang sempurna. Nama aku Amanda Kuqisna. Kehidupan aku terlalu simple tapi aku bukan seorang yang terlalu simple.

Dari kecil aku hidup bersama seorang budak lelaki yang sebaya dengan aku. Nama dia Taufan Razak. Kami memang sahabat dari kecil. Dia lahir 3 bulan awal sebelum aku iaitu 24/5/1992. Tahun berlalu dengan laju. Kami sekarang bukan sahaja sebagai sahabat tetapi juga boleh dikategorikan sebagai pasangan yang ideal. Attention!! We're not couple. Just a friend.

Kelebihan yang ada pada aku adalah kekurangan bagi Taufan. Aku budak genius tetapi bukan bagi Taufan. Aku terlalu lemah dalam sukan tetapi bukan untuk Taufan. Taufanlah bintang sekolah untuk sukan dan akulah bintang bagi sekolah dalam pelajaran. Masalah terbesar bagi kami..We're egois!!

Taufan seronok melanggar peraturan sekolah tapi bukan aku. Akulah penegak sejati peraturan dan pelembagaan sekolah. Untuk mengelakkan Taufan melanggar peraturan yang aku dukung..Tiap-tiap hari aku datang ke rumah kawan baik aku untuk tolong dia.
Taufan memang seronok tengok aku datang rumah dia untuk tolong dia buat kerja sekolah. Aku pun seronok juga bila dapat pertolongan dari Taufan untuk mengelak ujian kecergasan yang selalu dilakukan oleh guru pendidikan jasmani aku. Well..aku dan Taufan bukan berada di dalam kelas yang sama. Aku menginap di kelas pertama dan Taufan berada di kelas terahkir.

Ibubapa kami seronok melihat keakraban kami. Bagi mereka kami seperti adik-beradik tapi Taufan selalu membangkang dengan sekeras-kerasnya. Aku selalu menyokong ibubapa kami kerana bagi aku..Taufan terlalu emosional. Aku tahu Taufan benci kerana aku terlalu pandai dan dia juga kadang-kala rimas bila aku selalu menolak ajakkan dia untuk berlatih bersama dia di gym. It's not my fault..

Aku dan Taufan memang berbeza. Seperti kuali dan bontot kuali. Tapi aku seronok dapat berkenalan dan hidup sepanjang 15 tahun bersama dia. Walaupun dah banyak kali aku tutup mata dengan kesalahan-kesalahan yang biasa dilakukan Taufan. Taufan suka datang lambat,ponteng kelas,lepak tepi tangga waktu rehat,lawan cakap senior,lawan bola jaring dengan pelajar perempuan dan yang paling membuatkan aku geram..Dia berani masuk tandas pelajar perempuan semata-mata nak cari aku untuk ajak ponteng kelas.

Itulah Taufan. Dai memang membencikan tapi aku tetap sayang dia sebab dia banyak tolong aku walaupun tak sebanyak yang telah aku lakukan untuk menutup kesalahan dia pada cikgu. Lagi satu..baju sekolah Taufan,memang satu habit yang tak dapat aku nak elak. Dia suka pakai baju sukan bila belajar sains dan matematik sebab time itulah dia akan mulakan Gerakkan Operasi Menentang Kuman (GOMK).

Kuman..Kuman..dia ni adalah anak guru besar sekolah kami. Budak lelaki yang paling sombong dan angkuh. Kuman selalu buat aku sakit hati dan sebenarnya GOMK tu adalah untuk membalas dendam bagi pihak aku yang dilaksanakan oleh Taufan. Taufan pandai melukis jadi..dia turut meluahkan perasaan dia di dinding belakang sekolah. Memang cantik lukisan yang Taufan lukis. Semuanya untuk aku katanya..Ada gila!! Tapi Cikgu Hamid tak pernah marah sebab bukannya benda lucah yang dilukis Taufan tapi pemandangan Kota Maggia Valley di Swiss.

PADA 11 January 2008..segalanya bermula..Aku dah Taufan bukan lagi pasangan yang ideal. Kami bukan lagi sahabat yang akrab. Segalanya bermula apda 11 January apabila Taufan terpaksa ke Swiss kerana perpindahan pejabat oleh Syarikat Papanya. Hidup aku tiba-tiba gelap dan tiada lagi cahaya. Aku terus menjadi pendiam dan lukisan dibelakang sekolah menjadi ruang aku untuk meluahkan rasa rindu aku pada Taufan. Sekarang aku bukan lagi seorang pengawas kerana tiada lagi Taufan.

Aku seperti menjadi Taufan dalam versi perempuan. Aku betul-betul rindukan Taufan.
"Amanda!!Wake up! You're almost late." kejut Mama. Aku mengeliat perlahan. Hari ini aku malas ke sekolah. Sudah setahun aku kehilangan Taufan dan aku totally berubah menjadi Taufan.
"Just give me 10 minutes to make myself ready."jawab aku perlahan. Aku masih lagi baring memandang gambar disebelah aku. ‘Aku miss kau'bisik aku perlahan apabila mama sudah menutup pintu bilik aku yang berselerak dengan keluhan berat.
"You better make yourself ready before seven."jerit mama dari luar bilik. Aku mendengus geram.
"Orait!"
Aku terus melelapkan mata. Malas! Lagu 11 January nyayian kumpulan Gigi berkumandang dari telefon bimbit aku. Dah! Sapa pulak yang mengacau aku pagi-pagi ni?? "Hello..this is Pusat Serenti Jalan Datuk Kau. Please give your massages after bitt.."jawab aku lantas membuka volume kuat bagi mendengar messages yang entah dari mana.
"Hello,Amanda. It's me..Taufan. I just wanna know.. Do you happy after you lose me? I really miss you a lot here. I have no idea what are going inside here but I just realize that I really miss you. Bye."sejenak panggilan itu mati.
Aku turut mati. Tersentak dengan panggilan tadi. Tiba-tiba air mata aku mengalir. Taufan! Baru sekarang kau rindukan aku. Setahun kau ambil masa untuk rindukan aku padahal aku..hari-hari yang lepas tidak pernah membuatkan ingatan aku lepas dari mengingati kau. Taufan!!Stupid!!
"Amanda!! What are going on? Hei..do you want to miss you class today?"soal mama. Aku hanya senyap. Hei! I may miss my class but I don't want to miss my hope. I hope one day..I'll change back to be a true Amanda Kuqisna.


"SEE..that pick!!"ujar Cristina lantang. Aku hanya senyap. Kerja sekolah dari minggu lepas aku lansung tak pandang sehingga hari ini Cikgu Lily mahu kami hantar dengan cepat. Aku terus keluar dari kelas. Cristina tergangga besar. Dia tidak berani keluar mengikut aku kerana dia takut dengan Cikgu Lily..bukan macam aku.
Cikgu Lily ikut aku dari belakang tanpa bersuara namun jelas hentakan kasutnya membuatkan aku tahu dia mengekori aku. Aku teruskan perjalanan aku ke kantin. Perlahan-lahan aku duduk dengan donat yang aku beli diluar sekolah.Aku kunyah perlahan-lahan. Donat..yang besar dan puas. "Amanda.."tegur satu suara dari belakang aku. Aku tahu itu Cikgu Lily.
Aku berpaling dengan perlahan. Sengaja mahu mengenakan Cikgu aku yang memang dah panas tengok aku yang selamba keluar dari kelas. "Yes..my dear cikgu."jawab aku lantas menarik kerusi untuk memberi ruang kepada Cikgu aku yang ‘terhormat' itu duduk.
"Kenapa keluar kelas?"soal Cikgu ni keras. Dia pandang aku..Fuyoo..takut!!
Aku tersenyum dan dengan berani terus mengigit donat dengan aksi gerak perlahan. "Saya lapar Cikgu. Dalam kelas tak boleh makan jadi saya pergila kantin."jawab aku selamba.
Cikgu Lily mendengus. "Tapi sekarang bukan waktu rehat."
"Itu..bagi cikgu tapi bukan saya. Perut saya ni ada gastric jadi saya kena makan awal daripada yang lain."jawab aku selamba. Pengawas yang keluar rehat awal untuk menjalankan tugasnya nanti pada waktu pelajar seperti kami rehat hanya berani memandang aku dan Cikgu Lily.
Cikgu Lily tidak mempunyai kata lagi. Setika itu bunyi loceng menandakan rehat membuatkan aku tersenyum. "Maaf cikgu..saya nak pergi makan ubat sekejap di kelas. Tumpang jalan."ujar aku lantas berjalan laju. ‘That pick.'bisik aku perlahan.


"AYAH tengok Amanda dah banyak berubah."ujar ayah ketika aku masih enak menonton cerita kegemaran aku. Women's Murder Club!! Itulah sebenarnya cita-cita aku. Menjadi seorang penyiasat yang terkenal walaupun di Malaysia belum ada lagi penyiasat yang betul-betul terkenal.
Aku menjeling memandang Ayah yang duduk berhadapan aku. "Everybody change..like me".jawab aku selamba.
Mama yang datang dari dapur memberi sepotong buah Lai kepada ayah. Mama hanya tersenyum melihat cara aku yang tidak mengendahkan suaminya. Suka hati akula.. "Ayahnya..this kids make a new record."bisik mama tapi jelas di pendegaran aku. Ayah mengeluh.
"A new record? What else do you make to shows your bad side Amanda?"soal Ayah garang. Mama tersenyum. Sekali lagi Mama mendekatkan mulutnya di telinga Ayah. Aku hanya memerhati dan mencuri dengar.
"Dia conteng dinding kelas dengan perkataan.. ‘That pick'."jawab mama.
Ayah memandang aku kehairanan. "What mean by the word? That pick?"
"Just a word."perlahan aku menjawab.
"Lie..tell me the true."ujar Ayah.
Ya..Allah! dah memang betul pun! Kalau translate dalam bahasa melayu pun sama juga. Tak ada maknanya. Cakap tak nak dengar! Sapa budak dekat sini? Aku ke Ayah aku??
Just in time..telefon bimbit aku kedengaran lagu favorite Taufan. Aku lantas menjawab. "Hello..this is Amoi service at Taman Gila..please note your massages to me after this word..Cepat!!"
Ketika itu kedengaran suara tawa. Aku mendengus. Terus aku kuatkan volume suara untuk ayah dan mama aku dengar sebabnya mata dia orang terlalu tajam memandang aku. "Hai..Amanda, Akula..Cristina. Sampai hati kau bagi Amoi service jawab panggilan aku. Hari tu kau bagi Penjara Kajang jawabkan..Sanpai hati kau..tapi tak apala..aku nak bagitahu kau yang ada pelajar baru nak kenal dengan kau. Dia kata kau baik sebab selalu tolong dia.Jadi..esok aku talk dengan kau..Bye..bye.."lantas sekelip mata panggilan itu mati.
Aku mendengus. Lansung aku tidak mempunyai semangat untuk menonton cerita kegemaran aku. Lebih baik tidur. Aku angkat punggung tapi dihalang Ayah. "Ingat..this year kamu nak ambil SPM. Sedar diri sikit. Taufan dah tak ada jadi kamu tak boleh nak jadi macam dia."ujar Ayah lantas bangkit. Mama mengosok-gosok belakang aku. Sebenarnya..Taufan memang dah tak ada tapi aku sebenarnya nak Taufan tu ada sebab aku sayang dia.


PEPERIKSAAN pertengahan tahun Sekolah Angkat Kaki Jadi Blah iaitu sekolah aku dah selesai dan akulah orang yang paling bahagia. Sebabnya aku tahu aku akan mencatat rekod bersih dengan semua ‘9G'. Rekod yang tiada sesiapa boleh lawan. Buku report kad aku la yang paling menarik mata memandang sebab warna merah berbanding yang lain. Hitam..hanya nampak kemas.
"Amanda..please. Kenapa dengan kamu ni?"soal Cikgu Hamid. Aku pandang cikgu tu dengan pandangan yang sengaja aku bodohkan. Buat apa aku nak belagak tahu padahal aku memang dah tahukan? Akukan pemegang rekod terhebat.
Aku ambil buku report kad yang cikgu tu hulurkan pada aku. Sekarang aku tak ada jawapan lagi. "Terima kasih cikgu sebab rajin tanya.Merah lagi cantik dari hitam."jawab aku lantas bergerak perlahan ke kiri apabila datang seorang budak meminta kebenaran untuk berjumpa dengan Cristina.
Cikgu Hamid memandang aku tajam. "Kalau kamu suka merah..tok sahla nak buat report card tu sama jalan dengan warna merah tu. Kalau kamu suka warna biru,cikgu boleh tulis dengan warna biru untuk warna hitam."bersungguh-sungguh cikgu dekat depan aku ni bersyarah.
"Sure, my pleasure if you want to do but just stay with red. Red is cool and cruel!"jawab aku lantas berjalan menuju ke meja yang ditinggalkan Cristina.
Cikgu Hamid mengeluh. Dia masih memandang aku dan aku tetap membuat pandangan klon bodoh. Pandangan bodoh sebenar adalah milik Taufan.
"Amanda..studyla.."ajuk satu suara dari belakang aku. Aku tersenyum kecil. Tanpa menoleh aku hanya mengangguk sahaja. Aku tak tahu siapa yang belagak nak bagi aku arahan supaya aku belajar tapi tak apa sebab aku terima seadanya.
"Thanks for your concent,friend."balas aku. Report Card aku tabuk dalam beg aku yang nipis. Satu buku lansung tak ada dalam beg aku sebab tu la..Cikgu Hamid,Cikgu Lily dan sekarang Cikgu terbaru yang nak jadi musuh aku iaitu Cikgu Rose.


SEKARANG umur aku dah 18 tahun. Ahkirnya aku berjaya jugak lepaskan diri daripada linkungan Cikgu-Cikgu yang sibuk nak mengatur hidup aku. Aku dapat jugak 10A macam yang telah aku idam-idamkan dulu. Dulu tu maksudnya sebelum Taufan pergi tinggalkan Malaysia. Aku..sekarang ni jadi ‘Minah Rempit'.
Boring duduk rumah aku lepak dengan geng baru yang aku jumpa dekat kedai makan ‘Moden'. Well..depa tu lagi hebat dari aku sebab berjaya dapat straight A 1 tau. Ini bukan calang-calang Mat Rempit dan Minah Rempit. Ini World Class Mat dan Minah Rempit. Aku bercadang nak lanjutkan pelajaran ke Swizerland sebab aku nak cari Taufan. Aku nak jumpa dia sebab dia tak pernah cuba nak jumpa aku walaupun hanya dalam mimpi.
Cristina,budak yang paling rapat dengan aku dah berambus dari Malaysia. Dia pergi Bugis jumpa sahabat dan saudara handai dia yang tertinggal dekat sana. Dengar kata mama dia dah tunangkan dia dengan orang bugis. Hah!!rasakan kau. Orang bugis yang..tuttt..(bahaya,rahsia Negara bugis!).Ada lagi ke Negara bugis? Lantak ko lah sana! Semalam aku dapat call yang kawan aku dah mati sebab kena seret dengan lori. Apa aku nak buat selain sedekahkan Al-Fatihah dalam hati. Aku tak mampu nak buat benda lain sebab aku dalam pantang ( Datang bulan!).
Semalam jugak aku nampak ada kereta masuk rumah Uncle Razak dan Auntie Melissa. Tak tahula sapa tapi yang aku tak berkenannya..Dahla..sebenarnya aku tak nak orang lain duduk rumah Taufan. Ni aku nak cerita tentang rambut aku. Semalam aku warnakan balik rambut aku yang merah ke warna asal. Warna asal rambut aku..perang dan aku tak nak mama dan papa aku syak benda-benda pelik pulak.
Pakaian aku..well,aku try pakai baju kurung sebab lagi berangin tau! Banyak udara masuk berbanding seluar dan baju ketat yang aku selalu sarung dekat badan aku yang cute ni.
Hari raya pun dah nak sampai. Puasa pun aku belum ganti lagi. Mana taknya..hari-hari aku pergi kampus makannnya semuanya membuatkan aku tertarik-tarik bagaikan magnet.
Janji aku puas. Life must end with happiness. Kita tak tahu bila kita nak mati..jadi buatlah sesuatu yang hanya mendatangkan kebahagian kepada kita.
"Amanda.."panggil mama dari bawah. Aku yang tengah lepak atas katil terusla bangun cari selipar jepun aku. Ceh!! Bukan selipar jepun tapi selipar terompah..Fewitt.. Aku turun lambat-lambat. Baju tidur malam tadi aku tak salin lagi sebab aku malas nak mandi. Mama yang tengah leka dekat dapur terperanjat tengok aku. "Girl..please make yourself clean before get out."
Aku hanya mengangguk. Yelah..aku tahu. "Mama nak apa?"
"Nanti jiran baru kita nak datang rumah. So..please jangan buat hal. Kita makan tengah hari sama-sama dengan mereka."ujar Mama.
Inilah yang paling aku malas. Perjumpaan antara orang tua yang terpaksa aku hadapi hanya kerana mahu menjaga air muka. Boleh blah la.. "Ok.."jawab aku terus naik balik ke sarang aku yang aku gemari untuk membuat tahi mata.


AKU balik rumah pukul 1 pagi. Sebenarnya aku keluar rumah senyap-senyap sebab aku malas nak kena dengar mama meleter hanya sebab aku tak nak makan tengah hari dengan jiran mama yang mama suka dan hormati. Ayah dan Mama duduk pandangan aku dengan wajah yang menakutkan tapi aku cuma belagak tenang sebab aku tahu ini adalah salah aku yang aku sengaja nak buat dan aku saja nak buat mama dan ayah aku bangang sebab hal ni.
"Yes my dear you come home late and not like the time that I have given to you."ujar ayah aku dengan wajah yang paling bengis.
Aku hanya mengangguk mengerti setiap patah perkataan yang keluar dari bibirnya. Mama aku hanya tersenyum sebelum dia menarik diri ke dapur. Aku dah malas nak ambik tahu!!. Mana taknya..asyik ak je yang kena. Alah dah memang salah aku pun..
Aku terima je dengan hati yang terbuka.
Dekat sini aku nak tanya. Siapa yang sanggup duduk diantara orang-orang tua bercerita? Ada? Ada? Menipulah kalau ada. Melainkanlah kalau makcik- makcik yang duk berborak dgan mama kita tu ada seorang anak lelaki yang berguna. Betul kan?
"Sudah la ayahnya..biarkan je la Amanda ni.."luah mama apabila melihat Ayah masih memberi pandangan yang tajam kepada aku.
"Mamanya..Anak kita ni memang selalu nak kena marah. Kalau cakap sekali x nak dengar. Kena berpuluh2 kali agaknya!" bebel Ayah.
Aku hanya tersenyum manis apabila ayah memandang aku dengan angin dia. Mama hanya mengeleng laju. " Amanda..naik atas. Mandi dan terus tidur. Kalau belum makan turun. Mama masakkan something."luah mama.
Aku hanya mengangguk. " Mama..orang nak makan Maggie la..masakkan boleh?"pinta ak sengaja mahu melihat reaksi ayah.
Aku dah agak dah..ayah mesti lah bengang bila melihat mama menganggukkan kepalanya menerima arahan daripada aku.
Hahahaha!! Rasakan! Kau nak aku dapat 10A satu aku dah dapatkan. Nak aku belajar di kolej aku dah berusaha sekarang hanya satu yang aku mahu!! Aku mahukan kebebasan untuk aku mencari kembali Amanda yang dahulu!! Amanda yang dilarikan Taufan!!



PAGI ahad adalah hari yang paling aku benci!! Sapa yang tak benci pada hari ahad apabila aktiviti sekeluarga di jalankan?? Jawab pada aku!! Ayah aku memang nak membalas dendam pada aku sebab aku dah berjaya memperolokkan diri dia. Ayah dan mama akan menikmati pagi ahad yang indah bersama jiran baru sebelah rumah aku ataupun dengan kata lain. Orang yang menceroboh rumah Taufan!!.
Tinggal aku keseorangan dekat rumah. Pandang pintu tendang katil. Toleh kiri campak bantal,toleh kanan campak sejadah! Hai!! Semuanya tidak kena pada aku. Aku seperti orang hilang akal!! Kawan aku semuanya dah hilang [pentingkan anak2 mereka!!] hahaha!! Bayangkan bila aku dah ada anak nanti? HUH!! Janganla sekarang aku dapat anak. Umur aku barulah 18 tahun tau! Aku nak ada jugak skandal beratus-ratus, ex-boyfriend berpuluh-puluh dan hanya suami satu. Anak! Umur aku 30 tahun baru kau lahir ok. Aku memang tak suka baby sebab bila aku eja baby kat sekolah jadi babi. Cuba kau bayangkan perasaan aku? Hahaha!!!
Deringan telefon bimbit aku membuatkan aku tercari-cari kemana hilangnya keperluan aku yang amat berharga itu. Habis bantal-bantal yang tergolek ke bawah katil aku tolak kembali ke atas katil. Aku capai dengan laju tali telefon bimbit aku. Satu panggilan daripada..RAHSIA??. ini apa pulak kes nenek kebayan guna nombor RAHSIA pulak ni??? Siap leh simpan lagi dalam buku telefon aku lagi. Siapa RAHSIA? Sape? RAHSIA arr!!pening kepala otak aku.
"Helluuu…siapa di sana? Ini Jabatan Kastam Langkawi ke udara. Sila lepaskan nota anda pada kotak,peti, sampul surat,baju, seluar dengan kadar segera terima kasih."ujar aku laju. Huh! Penat pula bersuara.
"Amanda Kuqisna..keluarlah.Aku ni. Aku Taufan. Kau tak nak jumpa aku ke? Aku dekat depan rumah kau ni."bisik satu suara yang tengelam timbul.
Suara aku tak pulak nak keluar!! Memang aku terperanjat nak mati!! Aku tak sangka pulak yang budak Taufan ni ada dekat depan rumah aku. Aku tinjau kawasan rumah aku dari balkoni rumah. Well..aku tak nampak pulak bayang dia.
Aku terus melangkah kea rah pintu bilik aku. Yalah!! Aku sekarang dalam bilik ni! Bila aku sedap pegang tombul pintu bilik dan aku tarik dengan kenyang mata aku tiba-tiba kaku. Kenapa pulak aku nak kaku?? WELL..aku cakap kau!! Taufan memang membawa taufan yang besar dalam hidup aku. Tanda dia hidup aku ZILCH! Ko tahu apa maknanya zilch tu? Binatang ke? Tumbuh-tumbuhan ke? Itu korang kena cari sendiri..sekarang kembali ke cerita aku.
Aku baru nak melangkah aku nampak sekujur badan berdiri di hadapan pintu bilik aku. Aku pandang je dia dengan pandangan yang hairan apabila dia pandang sambil tersenyum pada aku.
"What should be says young girl? I really-really miss you!!" ujar sekujur badan di hadapan aku. Well..banyak pulak ayat well aku dekat sini kan?
"Taufan? Taufan? Taufan ke ni?"soal aku kabut. Aku memang menjadi kabut apabila dia berada di hadapan aku.
Dia hanya mengangguk. "Ini aku lah..Aku Taufan."ujarnya sembil tersenyum.
Namun senyuman manis dia tu bagaikan senyuman sinis bagi aku. "Kepala otak kau betul lah!! Dah balik bukan nak kasi tahu aku. Kau tahu tak yang aku selalu tunggu ko balik! Aku memang menunggu saat ko balik untuk aku cakap pada kau yang aku rindu gila dekat ko. Tapi ko ni memang bodoh tambah sengal tambah bangang sebab ko lansung tak perihatin dengan perasaan aku pada kau! Kau buat aku macam orang…"
Tiba-tiba mulut aku tutup oleh tangan besar milik Taufan. Lantas didekatkan bibirnya pada tangannya yang menekup bibir aku. Time tu..ak memang tergamam nak mati. Aku dah kaku dekat situ. NO words from me!.

Taufan kemudian tersenyum. "Dah la tu..bising sangat la. Boleh tak ko stop membebel pada aku? Aku balik ni sebab nak jumpa kau jadi boleh tak ko senyap sekejap dan bagi aku tengok muka ko baik-baik. Aku nak tenguk perubahan yang orang cakap pada aku tentang kau. Aku nak tengok betapa cantiknya bakal isteri aku ni. Aku nak jugak tengok.."

Tiba-tiba jari aku di capai Taufan lantas sebentuk cincin emas putih di sarungkan di jari manis aku. Taufan kemudian tersenyum. "Aku nak tengok jugak muat ke tak cincin ni pada kau. Jadi sekarang ni..you're mine!"

Serius!! Aku tergamam dan tersentak. Taufan memandang aku dengan gusar apabila melihat reaksi aku yang kaku. Taufan mengoncang tangan aku yang sejuk tiba-tiba. Namun aku masih kaku. Lantas pipi aku di cubit kuat.

"Sakit la Taufan!!!" jerit aku kuat. Mata aku tajam memandangnya.

Ketika ini Taufan tergamam. "Bukan salah aku la..salah kau la sebab tak bagi reaksi dekat aku tadi!"balas Taufan.
Aku mengosok lagu pipi yang terasa peritnya.
"Maafkan aku ye..aku balik ni pun sebab nak mendapatkan kau. Sekarang kau aku dah dapat jadi sekarang ni..saju je yang aku nak."ujar Taufan sambil mengusap lembut pipi aku yang di cubit.

"Apa lagi yang ko nak cinabeng?!"marah aku..sebenarnya bukan aku marah tapi aku Cuma geram je.
"Aku cuma tinggal nak ANAK je."ujar Taufan sambil berundur kebelakang setapak.
"APA!!! ANAK!!! GILA KAU TAUFAN!!!"jerit aku kuat apabila melihat Taufan sudah berlari menuruni anak tangga. Aku berdoa supaya hubungan kami berkekalan dan aku pon ada doa jugak supaya dia jatuh tergolek bila turun tangga tu. AMIN!!

No comments:

Popular Posts