Search This Blog

Loading...
Your Ad Here

terkini

18 September 2009

Remaja dan Ramadan


Ayu berasa sangat gembira. Tinggal hanya tiga empat hari sahaja lagi umat Islam akan menyambut hari lebaran, bermakna hanya tiga hari lagi untuk berpuasa. Setelah menahan lapar dahaga pada bulan Ramadan, tiba masanya dia sibuk membuat persiapan untuk hari raya pula.

Berlainan pula dengan Tina. Dia berasa sedih kerana bulan Ramadan yang penuh barakah ini akan berlalu pergi. Terasa banyak lagi ibadah dan amalan yang belum ditunaikannya. Malah, Tina berasa sedih mengenangkan sama ada dia akan bertemu Ramadan yang akan datang atau tidak.

Penghujung Ramadan yang dinanti?
Tirai 10 hari terakhir Ramadan yang sedang dilabuhkan telah dijanjikan oleh Allah dengan pelbagai ganjaran dan kelebihan yang bakal diterima kepada mereka yang menghidupkannya.

Rasulullah SAW bersabda: “Inilah bulan yang pada awalnya kita sebarkan kasih sayang (rahmah), pada pertengahannya keampunan (maghfirah) dan pada akhirnya adalah pembebasan daripada api neraka.”

Bagi sesetengah remaja, penghujung Ramadan memang dinanti-nantikan. Ternyata dua perkara sering bermain di fikiran seseorang, sama ada gembira dengan akhir Ramadan kerana Syawal bakal menjelma, ataupun ternanti-nanti akan ganjaran beribadat pada 10 malam terakhir pada bulan Ramadan.

Contoh yang ditinggalkan kepada kita oleh baginda SAW wajar dijadikan pedoman di dalam mengisi hari-hari terakhir Ramadan ini.

Hari-hari terakhir Ramadan diisi dengan melipat gandakan ibadat dan amalan. Amalan beriktikaf, menunaikan solat tahajud, berzikir dan bertadarus dilakukan dengan penuh khusyuk pada setiap malam dengan penuh pengharapan untuk bertemu dengan malam al-Qadar.

Malah seluruh keluarga turut dibangunkan untuk meningkatkan amalan di hari-hari terakhir Ramadan. Malam al-Qadar telah disebutkan dalam al-Quran sebagai malam yang lebih baik daripada 1,000 bulan. (al-Qadar:1-5)

Namun bagi kita, apa pun harinya, yang penting pada malam itu Allah menurunkan rahmat, limpahan kurnia dan keampunan kepada hamba-Nya yang melaksanakan ibadat puasa dengan penuh keimanan iaitu mereka yang selalu mengharapkan keredaan Ilahi dan menghiasi setiap detik kehidupannya dengan amalan soleh. Justeru, malam al-Qadar adalah satu kurniaan Ilahi yang dianugerahkan oleh Allah kepada Rasulullah dan umatnya sebagai tanda kasih sayang dan rahmat-Nya yang menyeluruh.

Bagi remaja hari ini, sepatutnya waktu ini tidak dihabiskan dengan menonton televisyen atau mengunjungi pusat-pusat membeli-belah. Kebanjiran iklan dan promosi hari raya di televisyen dan radio kadangkala menggamit perhatian remaja daripada merebut kelebihan yang lebih bermakna pada 10 malam terakhir ini.

Lebih mendukacitakan sekiranya di kalangan remaja ada yang tidak segan silu melakukan semula perkara- perkara yang tidak baik, seolah-olah bulan bulan puasa sahaja yang ditegah melakukan perkara yang tidak baik.

Oleh itu, remaja seharusnya merenung kembali segala amalan dan ibadat yang dilakukan pada bulan ini, sama ada ia berupaya meningkatkan diri menjadi orang yang lebih bertakwa atau tidak.

Muhasabah Ramadan
Terlalu banyak kelebihan Ramadan yang boleh remaja insafi. Sifat bersedekah, memberi serta menginsafi akan keperitan orang lain akan sentiasa menjadi tema Ramadan.

Justeru, semangat Ramadan seharusnya mendorong remaja supaya berfikir ke arah perubahan diri yang fitrah.

Pada bulan ini, Allah melimpahkan kasih sayangnya pada kaum Mukmin. Allah mengajar kita akan erti lapar dan dahaga supaya menginsafi penderitaan golongan fakir dan tumbuh rasa sayang pada mereka yang sentiasa bersahabat dengan lapar dahaga.

Pada bulan ini jugalah, sifat keinsafan dan kasih sayang sesama manusia dizahirkan dengan perbuatan sedekah dan zakat fitrah. Membantu meringankan beban dan kesusahan orang yang memerlukan menjadikan seseorang itu bersyukur dengan rezeki yang diterimanya.

Bayangkan juga kegembiraan orang yang dibantu. Di kala dalam kesusahan dan keperitan, masih terdapat lagi golongan yang mengambil berat akan kebajikan mereka.

Allah telah mendidik hati dan nafsu untuk mengunci diri daripada melakukan perbuatan dan amalan yang tidak baik. Manusia secara tidak langsung dididik menjadi komited dan amanah terhadap tanggungjawab.

Apakah yang mendorong manusia untuk menahan lapar dan tidak curi-curi makan atau tidak melakukan perbuatan yang tidak baik pada bulan Ramadan? Tentulah kerana dalam fitrah remaja itu sendiri mempunyai asas iman, memegang amanah dan mempunyai ketakwaan kepada Allah.

Jika asas-asas fitrah ini tiada, bayangkan betapa banyak kerosakan yang boleh dilakukan dalam segi yang lain. Jika ini diterjemahkan dalam kehidupan seorang remaja, tentulah ia akan melahirkan generasi yang rosak akhlak serta tidak beramanah.

Kualiti manusia bukan sahaja diukur daripada ketinggian ilmu pengetahuannya serta darjatnya semata-mata, tetapi sejauh mana keikhlasan terhadap amanah yang diberikan kepadanya serta ketakwaan kepada Allah. Maka inilah yang dikatakan mencapai matlamat puasa yang sebenarnya, iaitu meningkatkan ketakwaan kepada Allah.

Oleh itu, bermuhasabahlah kita seusai Ramadan. Kita bakal selesaikan 30 hari yang penuh dengan ibadat dan kesucian. Kita akan tinggalkan bulan yang bukan sahaja dipenuhi ibadah kepada Allah, tetapi juga bulan ketika kita menaburkan kasih sayang sesama hamba Allah yang lain.

Semangat Ramadan harus mampu membina azam dan tekad yang tinggi dalam remaja Islam untuk kembali kepada fitrah diri iaitu kembali kepada kehidupan yang baik dan sempurna dalam lingkungan adab dan syarak.


suaraminbar

No comments:

Popular Posts