Search This Blog

Loading...
Your Ad Here

terkini

20 December 2009

Lembaga putih ditepi pantai

"Wow, seminggu kita cuti ni! Seronok betul. Ada sesiapa boleh bagi idea apa kita nak buat cuti nanti?" tanya Zul kepada dua sahabatnya, Adly dan Iman.

"Apa kata kita pergi memancing. Kita boleh memancing kat kolam, sungai ataupun tepi laut. Cuti seminggu ni, banyaklah tempat kita boleh pergi," kata Adly.

Bersinar sinar mata sahabat sahabatnya apabila membayangkan aktiviti-aktiviti mereka nanti. Sememangnya ketiga tiga sahabat ini kaki pancing. Kali ini mereka memilih untuk memancing di tepi laut dahulu sebelum ketempat tempat lain lagi. Mereka bercadang bermalam disana sekali. Kawasan yang dipilih jauh dari tempat tinggal orang ramai dan jauh dari bunyi bising dan tiada gangguan.

Perjalanan mereka bermula kira kira pukul 2.00 petang kerana masing masing ada hal untuk diselesaikan pada pagi itu. Mereka menyanyi-nyanyi riang sambil menikmati kehijauan alam dikiri kanan jalan. Entah mengapa tiba tiba sahaja Adly berpeluh apabila kereta mereka yang mereka naiki melalui kawasan perkuburan islam yang agak lama dilereng bukit. Badannya terasa panas tiba tiba. Jantungnya berdegup kencang. Tidak tenteram rasa dihatinya. Namun dibukukan rasa hatinya daripada pengetahuan sahabat sahabatnya. Bimbang nanti diketawakan mereka.

"Eh panaslah. Boleh kau pasang aircond tu kuat sikit tak?" kata Adly pada zul yang duduk disebelah tempat pemandu. Terkebil kebil Zul melihat Adly yang tiba tiba sahaja naik angin tak tentu pasal. Pelik. Penghawa dingin yang dipasang ini pun sedah cukup kuat. Tambahan pulak, cuaca diluar mendung sahaja. Tak terasa pulak panasnya. Namun, diturutkan sahaja permintaan Adly itu.

Sesampai sahaja mereka ditempat yang dituju, masing masing sibuk mengeluarkan peralatan khemah, bahan makanan dan jugak peralatan memenacing mereka. Setelah selesai memasang khemah dan mengumpul ranting kayu untuk dibuat unggun api, masing masing melepaskan lelah sambil menikmati angin petang.

Tiba tiba Adly bersuara,"Zul, Iman, aku rasa tak sedap hatilah. Jom kita balik. Lagipun, tempat ni, menyeramkanlah."

"Ish kau ni! Belum ada apa apa lagi kau dah takut, hah hah hah. Relaxlah, tenpat nie ok je. aku dah survey dulu dah sebelum datang sini," sahut Iman sambil mentertawakan Adly. Mendengar pangakuan sahabatnya itu, Adly berasa sedikit tenang.

Ketiga tiga sahabat ini begitu asyik memancing sehingga tidak sedar hari sudah jauh malam. Sedang asyik memancing, tiba tiba satu lembaga putih melayang didepan Iman. Kecut perut Iman bila terpandangkan lembaga tersebut. Ditoleh kiri dan kanan melihat Zul dan Adly. Masing masing masih leka dengan pancing mereka.

"Tak ada apa apa kot. Dia orang tu relax je. Kalau betul pun 'benda' tu, takkan diaorang tak nampak kot. Bukan jauh sangat tempat aku dengan dia orang. Lagipun malulah aku kalau aku mengadu dekat dia orang," bisik Iman menyedapkan hati sendiri.

Sekali lagi Iman dikejutkan dengan lintasan lembaga putih didepannya. Kali ini, Iman dapat lihat dengan jelas muka lembaga tersebut. Terasa bagaikan hendak gugur jantungnya melihat wajah lembaga yang mengilai dihadapannya. Matanya merah dengan gigi taring berlumuran darah jelas merenung Iman bagaikan menghadap makanan yang lazat.

Antara takut dan tidak percaya dengan apa yang dilihatnya, Iman menggosok gosok matanya. Ditoleh ke kiri, didapati Adly sudah tiada. Ditoleh ke kanan, Zul juga dah tiada. Kali ini, Iman betul betuk takut. Tanpa membuang masa, Iman menarik tali pancingnya dan mula menghayun langkah pulang ke khemah mereka.

Terasa berat kakinya melangkah. Peluh sudah mula membasahi bajunya. Segala ayat suci Al-Quran yang dihafalnya semua hilang entah kemana. Dengan penuh susah payah, Iman menguatkan semangat dan berlari sekuat kuat hatinya. Sampai sahaja ditenpat khemah, didapati Zul dan Adly sudah pun menunggunya. Tanpa membuang masa, terus sahaja mereka pulang. Keluar sahaja dari kawasan sunyi tersebut, Iman mula bersuara, " Kau orang nampak apa yang aku nampak?"

"Nampak. Mula mula tu, aku nak cakap kat kau, tapi tengok macam tak ada apa apa je, aku pun relax je la. Tapi, bila dua kali lalu depan aku, terus aku nak ajak kau, tapi aku tengok korang berdua dah tak ada. Terus aku cabut. Sampai aja kat khemah, aku nampak Adly dah ada kat situ tengah kemas barang. Aku terus tolong dia kemas."

"A'ah, baru je habis kemas, tengok kau dah sampai. Ish nasib baik tak ada apa apa jadi pada kita ni. Itulah lain kali, jangan cakap besar. Tengok apa dah jadi. Lain kali, aku tak nak lagi memancing kat tempat tempat macam tu," sahut Adly yang sedari tadi mendengar sahaja apa yang diluahkan oleh Zul.

No comments:

Popular Posts