Search This Blog

Loading...
Your Ad Here

terkini

06 May 2010

pukau guna internet....Kos cuci dosa RM135,800



KUALA LUMPUR: Sindiket pukau menjadikan laman sembang untuk mencari mangsa mengakibatkan janda beranak empat berputih mata apabila wang simpanan RM135,800 lesap.
Mangsa yang mulanya menyangka laman sembang itu mampu merawat kesunyian sejak diceraikan kini trauma kerana kehidupannya makin tidak terurus sejak kehilangan wang yang sepatutnya digunakan membeli rumah demi keselesaan anak.

Mendakwa seolah-olah dipukau, mangsa dikenali sebagai Rina, 38, berkata, dia tidak menyangka kenalan sembangnya itu seolah-olah mempunyai rangkaian memburu mangsa di laman web untuk diperdayakan dalam tempoh singkat.

“Semuanya bermula apabila saya menjadikan laman sembang ‘My Space’ mencari kawan sekitar April lalu dan berkenalan dengan dua wanita dikenali Ida dan Ila.

“Ketika bersembang, saya menceritakan tentang latar belakang dan kehidupan saya yang tertekan kerana terpaksa berkorban menjaga empat anak masih bersekolah berusia enam hingga 17 tahun serta perniagaan makin merosot,” katanya.

Menurutnya, dia diberitahu Ida yang mendakwa ingin membantu memulihkan semangatnya melalui kaedah berbomoh dengan seorang lelaki Indonesia dikenali sebagai Mbah.

“Menyangkakan Ida ikhlas ingin membantu, saya memberikan nombor telefon bimbit kepadanya dan dia berjanji memulihkan saya. Selain itu, dia menasihati saya menderma kepada Ila yang mempunyai ibu yang cacat sebagai cara menebus dosa silam,” katanya.


Rina berkata, dia menerima panggilan daripada seoranglelaki, Yan Hasnor untuk bertemu dengan alasan ingin melihat keadaan dirinya.

“Sebaik bertemu dengan lelaki berusia 52 tahun itu, saya terpaku melihat wajahnya yang tenang dan tanpa segan silu menceritakan keadaan diri saya serta perniagaan butik kecantikan yang diusahakan sejak 18 tahun lalu.

“Yan Hasnor mendakwa saya perlu menderma RM50,000 bagi membina masjid di Indonesia sebagai satu cara mencuci dosa dan menebus segala kesalahan dilakukan dikatakan menjadi punca diceraikan suami,” katanya yang menuruti kehendak lelaki itu.


Seolah-olah dipukau, Rina mengeluarkan wang simpanannya dari bank di Bangsar sebelum diberikan kepada suspek.

“Ekoran pertemuan pertama dengan lelaki itu, keadaan saya tidak keruan kerana asyik teringatkan dia menyebabkan saya menghubunginya untuk bertemu empat hari kemudian.

“Suspek tidak menolak pelawaan itu dan ketika bertemu untuk kali kedua, dia memberitahu kos merawat penyakit serta menghapus dosa dengan Tok Guru Mbah memerlukan bayaran tambahan RM100,000,” katanya yang kemudian menyerahkan wang simpanannya berjumlah RM85,800 secara beransur-ansur selama tiga hari.

Menurut Rina, walaupun ditegur anak kerana menyerahkan wang yang banyak, dia tidak mempedulikannya, malah membenarkan suspek tidur di rumahnya kerana berasakan enggan berpisah.

“Keadaan saya seperti lembu di cucuk hidung yang menuruti kata suspek walaupun baru berkenalan tidak sampai seminggu.

“Mujur anak sulung yang menyedari keadaan pelik ini menghubungi keluarga di Pulau Pinang dan menceritakan keadaan menimpa saya untuk diselamatkan,” katanya yang dilarikan keluarganya lelaki terbabit untuk diubati.

Setelah seminggu berada di kampung, suspek memburunya bagi meminta bayaran perubatan di negara seberang yang didakwa tidak mencukupi menyebabkan dia membuat laporan polis.

“Saya cuba mencari lelaki itu untuk meminta wang saya kembali, namun telefon bimbitnya tidak dapat dihubungi manakala cubaan keluarga mencari di rumahnya di Damansara gagal,” katanya.

No comments:

Popular Posts